Ust. Yusuf Mansur Diary

Diary Online Ustadz Yusuf Mansur

Perjalanan Hidup bersama Allah 3

Habis dijawab tidur sama saya, istri yang kebingungan, tetep sami’naa wa atho’na. He he, saya geli kalo inget ini. Saya pun aslinya kebingungan. Saya masuk ke kamar yang asing buat saya. Diikuti sama istri saya. Sambil bawa bantal di tangannya, he he he. Diikuti istri saya, sebab saya yang duluan masuk.

Kamar dengan lampu 10 watt itu tidak berlantai keramik. Lantainya tanah. Saya lupa apakah saat itu, 1999, Tangerang masih Jabar atau sudah Banten. Dua-duanya, wajar. Wajar apa? Ya, jika Tangerang masuk Jabar, maka Tangerang adalah dulu termasuk ujungnya Jabar. Wajar saja geliat pertumbuhan ekonomi tidak terlalu cantik dilihat. Kalo pun udah masuk Banten, mestilah dulu juga wajar belom kepikiran sebab masih di awal-awal.

Saya mengingat, Kampung Ketapang baru pada punya TV itu tahun 2000. Tahun 1999 hanya 1-2 yang punya. Subhaanallaah kan? Dan mestinya malah alhamdulillah. Adem. Adem ga ada tv, he he he. Ga ketergantungan dengan tv seperti sekarang.

Dulu, di Kampung Ketapang dingin. Tidur malem itu kalo ga pake baju, kedinginan. Itu juga mesti pake kaos kaki. Pohon di mana-mana. Rindang. Kebun-kebun, sawah, masih belom diganti dengan perumahan-perumahan baru nan angkuh, dan kontrakan-kontrakan yang ga berstuktur bangunan dan perwajahannya.

Kalo udah maghrib dateng, senyap sekali. Alhamdulillah ini di tanah Betawi. Banyak anak-anak mengaji, dan suaranya dominan. Hiburan terheboh buat warga kampung saat itu adalah layar tancep. Itu juga buat yang punya duit.

Saya ada di dalam kamar. Dan kamar itu bukan kamar saya. Itu kamar istri saya, peninggalan almarhum ayahnya. Udah gitu, sekarang saya udah jadi suami! Woooyyyy…. Saya udah jadi suami. Gemeteran. Asli. Ga tahu musti ngapain.

Istri saya itu diceritakan oleh ibunya, dan oleh nenek-neneknya adalah termasuk anak perempuan kampung yang selalu menjaga pandangannya. Tangannya pun tidak pernah menyentuh dan disentuh laki-laki yang bukan muhrim. Selain tentu saja suasana gadis kampung beda dengan gadis-gadis sekarang. Sekarang bisa jadi udah ga ada batasan kampung lagi. Relatif sudah maju, dan malah sudah terpengaruh dengan tv. Dan tentu saja, karena faktor usianya Maemunah. Baru 14th. Baru kelas 3 SMP.


GO TO : MARI BER-WISATA HATI BERSAMA

Maemunah cerita ke saya, kalo beliau itu baru tahu wajah saya setelah 6(enam) bulan menikah. Beliau cerita, beliau ga pernah berani mandang wajah saya.
Jangan nanya tentang “malam pertama” ya… He he, puanjang perjalanannya. Beda lah dengan anak-anak sekarang. Malam pertamanya langsung jadi. Bahkan ada yang malam pertamanya jauh sebelom akad! Astaghfirullah. Tapi ya itulah kenyataan.

Sungguh saya saat itu saya mau mengadu, bertanya. Tapi ga tahu musti nanya siapa.
Apa pertanyaan yang mau ditanya? Sampe-sampe koq ga tahu musti nanya siapa?
Ya, sebab malu nanyanya. Pertanyaan seputar gimana caranya “ibadah” dengan istri. Ga paham dari mana mulainya. Duh. Saya tidur bersama dengan doa. Doa agar rumah tangga kami menjadi rumah tangga yang aman dari kejaran hutang dan permasalahan.
Loh? Koq to the point gitu?

Masya Allah. Kalo saya mengenang, saya itu masuk ke gerbang pernikahan dengan deg-degan. Belom saatnya saya berumah tangga. Dan itu lebih disebabkan bukan karena umur Maemunah. Tapi lebih pada diri saya masih banyak masalah hutang dan persoalan-persoalan hidup yang pelik buat saya. Nyangkut urusan perdata dan pidana.
Tapi saya kasih tahu istri saya dan mertua, bahwa insya Allah dengan ibadah dan doa, semua insya Allah bisa dilewati.

(bersambung).

December 16, 2009 - Posted by | Cerita |

18 Comments »

  1. Itulah indahnya pacaran pasca menikah,dunia bnr2 milik berdua. Nggak ada yg berani ganggu wkt di kmar,justru malah dikasih fslts,he3x… Beda dong sm yg blm nikah,nyarinya tmpt2 yg gelap n sepi krn takut ketahuan. Astagfirullah….

    Comment by Andria | December 16, 2009 | Reply

  2. Ust. saya boleh nanya lebih pribadi? Bagaimana ceritanya, carmernya Ust. mau nerima ust sbg mantunya padahal ust waktu itu banyak terlilit masalah? Kalo saya bandingin sama jaman sekarang, kriteria mantu lebih menomor satukan materi ust…

    Comment by Novi kurniati | December 20, 2009 | Reply

  3. Assalamu alaikum..Ustad..

    Baru tau ada blog diary…

    sering2 update ya ustadz..
    mudah2an slalu ada kesempatan..amiin..

    salam buat umi Mumun..

    Wassalamu ‘alaikum wrwb

    Comment by yulia hartati | March 11, 2010 | Reply

  4. Subhanallah,padahal ni mata udah ngantuk bener dah, kagak bisa di ajak kompromi, tapi begitu ngebaca kisah hidup Ustadz, ni mata melek lagi, meskipun tidak ditemenin segelas kopi, banyak pelajaran yang di dapat, sering di update ya ustadz, penuh inspirasi

    Comment by irzasetiawan | April 29, 2010 | Reply

  5. Ust.jgn lupa ya doanya buat pembaca.

    Comment by tpkbulang | August 14, 2010 | Reply

  6. subahanAllah……

    Comment by ulfa maria rahman | October 29, 2010 | Reply

  7. Assalammu’alikum.
    Insyaallah ane tidak fitnah. (Diduga)
    Pak Ustad… 1 Minggu yang lalu, ane shalat jum’at di masjid PJB Muara Karang Raudhatul Jannah… Setelah Shalat Jum’at, dan jamaah masjid sudah meninggalkan masjid… datang seorang pemuda kehadiran saya… sambil memberikan copyan program sedekah yang ada foto ustad mansyur… Ane pernah baca… kalau itu penipuan… ( sudah yang ke 3x nya ane dapat selebaran foto copyan di masjid PJB Muara Karang Raudhatul Jannah — coba pihak Ustad mansyur kerjasama dengan pengurus masjid PJB Muara Karang — Raudhatul Jannah)ane coba ikutin pemuda itu… ternyata pemuda itu pergi menuju tukang soto untuk makan siang… ane coba foto wajah pemuda itu dengan hp ane… alhamdulillah ane dapet foto wajah pemuda tersebut… tapi hp ane jadul… jadi kurang jelas foto pemuda tersebut… setelah itu… sipemuda pergi dengan motornya… ane catat nomor motornya.. insyaallah kalau belum hilang/kehapus di hp ane… ustad mau tidak foto pemuda tersebut ??? hubungi ane 021.9549.0175

    Comment by girinaldi29@gmail.com | April 9, 2011 | Reply

  8. Assalamuallaikum wr. wbb

    Kapan ya kami dari Tasikmalaya bisa “bertatap muka” secara langsung

    Tjetjep

    Comment by epots | November 1, 2011 | Reply

  9. assalamu alaikum ustads bagemana sulusinya kalau ingin membantu saudara yang utangx mau dbayarkan sementara kita jg mau meyetr ONH ap yg harus ddahulukan
    A. membantu membayarkan utang saudara
    b. meyetor ONH
    sementara saya tidak mau dketahui suami

    Comment by yangkidots alwi | December 15, 2011 | Reply

  10. Assalamualaikum Ustad,apa boleh saya minta no hpnya,karena kemarin saya berita bahwa Ustad mencari anak-anak untuk di didik,jadi saya tertarik,untuk itu saya ingin bicara langsung dengan ustad,.

    Comment by yuliaty sumonda | January 20, 2012 | Reply

  11. Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, mohon kami beri info ttg. pedoman dan cara menghafal Al-Qur’an, syarat dan kewajiban sebagai Hafidz/Hafidzah, untuk beri tahu putra/i kami, utk. di Kota Probolinggo Jawa Timur, dimana kami bisa konsul, syukron, Jazakumullah Ahsanal Jaza Fiddaraini, Amin

    Comment by Rofiq Za | January 26, 2012 | Reply

  12. Assalamu’alaikum wr wb, kami ingin ikut menghafal tapi ada yang bilang harus siap kehilangan sepertiga dunianya dan juga kalau anak saya nanti jadi hafidhah suaminya harus yang ngerti bener soalnya ada kewajiban tashih tiap hari jika tidak hafidhahnya berdosa, kok sepertinya menakutkan…. mohon penjelasannya ya ustadh, terimakasih banyak

    Comment by Tulik | January 27, 2012 | Reply

  13. pak ustand bel saya penting…08565074138

    Comment by rusman | March 22, 2012 | Reply

  14. saya penggemar ustadz

    Comment by herlindawati | April 10, 2012 | Reply

  15. ustadz hebat

    Comment by herlindawati | April 10, 2012 | Reply

  16. Assalamu’alaikum ustad yusuf mansyur..sblmnya sy minta maaf yg sebesar-besarnya tanpa ada mksd apapun selain saling ingat dan mengingatkan dgn sesama muslim dlm kebaikan maupun ketika melihat yg tdk baik smg diluruskan langkahnya menuju Allah yg esa, bgt jg sy sbg manusia yg tidak luput dr khilaf dan dosa..
    ada hal yg mengganjal ketika melihat video perjalanan ke new zealand dimana ustad dan muslim/ah akan melaksanakan sholat begitu azan terdengar sy lihat ustad tersenyum,menengok-nengok kebelakang sepengetahuan sy selaku orang awam dr yg sy pernah baca dan pernah dengar jika azan berkumandang kita selaku pendengar hrs mendengarkan dengan baik dan mengikuti ucapan muadzin kecuali”ketika mendengar ucapan(marilah kt sholat dan marilah menuju kemenangan membaca “la haula wala quwwata illa billah”)…demikian ustad..sekali lagi sy mohon maaf atas kelancangan saya…semoga Allah SWT mengampuni saya.

    Assalamu ‘alaikum

    Comment by RATNA RUBIYAH | May 9, 2012 | Reply

  17. assalamuallaikum,, afwan ustadz ,,,ane mw komentar nhe…!! ane krang enak ktika ustadz tausiyah
    ustadz bilang : allah btkata ,, kn allah brfirman , rosul brsabda, nah baru bwat kita
    brbrkata stadz…….

    Comment by Urud's Shadega Part II | August 8, 2012 | Reply

  18. trimakasih ustad….

    ustad adalah guru buat saya meski takpernah bertatap muka,

    saya bener2 termotivasi untUk lebih mendekatkan diri sama Alloh,,,

    terimakasih ustad,,,,

    jazaka llohu khoiron katsiroo,,, Aamiin…

    Comment by Andris rif'at | July 7, 2014 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: