Ust. Yusuf Mansur Diary

Diary Online Ustadz Yusuf Mansur

Perjalanan Hidup bersama Allah 5

” Ga ada bangku lagi”

Kalo buat orang betawi, pantangan makan sambil berdiri. Jangan kata makan besar, makan2an ringan aja, pantangan berdiri. Bahkan minum. Minum pun kalo bisajangan berdiri.  Kemaren masih inget ya saya ditawarin makan?. Jadilah tuh saya makan. Saya masuk kedapurnya pertama kali semua lantainya tanah. Hanya ada 1 ruangan keramik. Yaitu tuang tamu. Masih tergambar dengan jelas oleh saya bentukan ruang tamu. Sofa rombeng menghias uang tamu, hehe. Sofa somplak kamimenyebutnya. Tp didudukinnya enak. Sebab kali halal belinya. Disitu mertua sama sodara2nya ngumpul2, sambil nyari kutu, hehehe.

Iya, agenda nyari kutu udah dak ada ya sekarang mah. Padahal jg kalo saya tanya mertua, gak ada juga kutunya. Cuma iseng aja. Ngebersihin pake tangannya beliau punya anak atau punya sodara. Tar ganti2an.

Setelah siap makan siang dihidangkan, saya kedapur
” Pake sendalnya…” kata pemilik rumah. Ya sebab sekeliling ruangan yg lain masih tanah. Kudu pake sendal. Alhamdulillah saya diambilkan bangku. Bangku ditarik, dan saya dipersilahkan makan. Maemunah juga mau makan.  Saya lihat dia makan sambil berdiri, spontan saya menegur…”De makan koq sambil berdiri…Duduklah”
Jawaban maemunah membuat hati saya pilu.
Jadi nyesel saya nanya.
Emang jawabannya apaan?
Jawaban Maemunah, ” Ga ada bangku lagi..ka”. Datar

Saya sontak ngelihat kekiri dan kekanan. Ya ga ada bangku lagi. Alias bangku yg saya pakai buat duduk inilah satu2nya.  Bangkunya bekas anak SD Negeri. Dari kayu. Dan bnr2 ga ada bangku laen!

Asli. Saya nyesel udah nanya. Nanya bukan nanya, tp negor negor kenapa makan sambil berdiri. Tp di situ tuh. Disitu saya membara di dada, dihati dan pikiran. Kalo emang ditakdirin menikah dgn Maemunah ini saya mau nyenengin.  Tau gak?, sederhana sekali saat itu keinginan saya, mau beliin bangku hehehe.  Saat itu saya tau diri. Ekonomi saya terlilit hutang, keadaan yg belum lagi normal, membuat saya hanya bisa berdoa semoga Alah mewujudkannya.

Dalam perjalanannya, saya kerap menasihati yg muda2, yang mau menikah. Nikah itu seperti hidup dan kehidupannya. Modalnya jangan duit. Tp iman dan ibadah, dan kebersamaan. Banyak anak2 muda yang berlimpah hidupnya, namun keberlimpahan itu malah membuatnya rapuh gak kuat. Banyaknya karunia, malah kemudian membuatnya boyor. Hidup serba ada diawal nikah itu, tidak selalu menjadi indah. Malahan bisa jadi awal bagi neraka kecuali dipegang sama yang hatinya kuat danbagus. Atau memang itu harta yg dibawa oleh si pasangan muda sebelomnya menikah, dan diperoleh dari keringatnya. Yg begini ini nih akan menjadi nostalgia disaat rumah tangga perlu pasangan yg kuat agar tidak gampang bubar.

Di awal2 saya menikah dan tinggal dirumah ini saya sering takjub. Karena bentuknya yg masih rumah jaman dulu, banyak binatang2 datang dengan damainya kerumah. Dan penghuninya pun tidak menanggapi terlalu gimana gitu. Pintu depan berongga, alias gak sampe tanah. Mungkin salah ngukur waktu belinya, kali gt. Sehingga kodok bisa dgn nyantainya masuk. Anak ayam aja nyelos, termasuk jg kucing. Bahkan Uler. Yg ini udah saya ceritain kemarenan, kisah yang lalu.

Juga karena ga make eternit, dan tembok kanan kiri rumah juga menyisain lobang sekitar 50CM, membuat uler2 kebon bisa seenaknya ngaso ngelingker di bumbungan eternit dari bambu gitu. Kalo lagi makan, seenaknya juga kadang kodok nontonin kami makan, hehehe. Belom uler yg ga pake permisi, Di rumah bang herman pun gitu, Bang Herman juga rumahnya setengah jadi sekelilingnya sawah ya keadaannya pun hampir rada sama.
Dan saya bersyukur saya pun terbiasa juga, rumah orang tua kami, di Bekasi bertahun2 ga kebangun. Tahu kan tipe 21 perumnas jaman dulu kayak apa dulu belinya?.

Ya kayak gitu,
jangan dibayangin kayak perumahaan jaman sekarang. Kalo perumahan jaman sekarang malah banyak yg udah full Furnished. Tapi kalo jaman dulu ya rumah batako, pengembangan diserahkan sm pembelinya. Rumah  orang tua kami, ya rada2 miriplah. Bedanya di perumnas.

Semua saya syukuri. Ketika sekarang Allah berikan banyak rizki, banyak hikmah yang kami dapat. Selain bersyukur, hikmah lainnya adalah kami bisa memotivasi adik2 kamu, sodara2 kami, kawan2 kamu, bahwa sungguh menikah itu modalnya bukan uang. Besok2 dah ya saya terusin lagi ceritanya. Bagaimana saya memulai pernikahan di th 1999 itu dgn modal 500rb rupiah. Orang sekarang merasa menikah itu perlu duit yg banyak. Baik buat biayanya maupun tetek bengeknya. Akhirnya kemuliaan pernikahan sbg ibadah berdua, yang tadinya sendirian,  malah menjadi hal yg gak diperhatiin lagi. Ok, terusin nanti ya. ( To be Continued )

December 16, 2009 - Posted by | Cerita |

39 Comments »

  1. pengin punya istri kaya ustad, terima apa adanya apa yg suami punya

    Comment by Kang Wawan Jogja | December 16, 2009 | Reply

    • sama kaya kang wawan

      Comment by agung | December 16, 2009 | Reply

  2. aslkm wr wb
    ustad hebaaaaaaaaaaaat,saya jd mikir kok masih takut ya mo nikah,padahal ALLAH da kasih berkah yg bnyk skali,,,,tp abis bc kisah2 dari ustadz jd sedikit ada kberanian hihihihi

    Comment by miranita | December 16, 2009 | Reply

    • saya bkannya tdak mau nikah tapi blm ad jodoh yang didekatkan sama Alloh

      Comment by neneng nur'aeni | January 18, 2010 | Reply

  3. subhanallah… ceritanya bisa memotivasi kami-kami untuk tidak memberatkan syarat pernikahan

    Comment by anee | December 16, 2009 | Reply

  4. Pak Ustads cerita-ceritanya memotivasi banget buat perkawinan saya dan suami mudah2an dengan kesabaran, keyakinan dan kekuatan iman kami juga bisa menghadapi setiap masalah dan kekurangan dengan sebaik-baiknya, mohon doanya ya ustads, amiin

    Comment by irma J Frianto | December 16, 2009 | Reply

  5. Assalamualaikum
    Alhamdulillah, saya sudah menikah meskipun belum lama, baru jalan 6bulan, masih banyak ustad yg harus kami pelajari, semoga blog ustad senantiasa mengingatkan kita bahwa pernikahan ini adalah ibadah dan dasarnya adalah iman…Insya Allah…

    Comment by Dian Wardhana | December 16, 2009 | Reply

  6. alhamdulillah, saya pengen sekali suami saya skg menjadi hamba soleh seperti pak ustadz sehingga bisa mengayomi saya…
    dan saya pun ingin menjadi istri yang solehah yangbs nyenangin hati suami seperti teh maemunah

    Comment by titin | December 16, 2009 | Reply

  7. setuju ustadz…
    saya sudah berniat dan berusaha untuk segera menikah, menurut orang saya sudah saatnya. alhamdulillah saya sudah bekerja dengan tetap,menurut orang tampang saya juga punya lebih,namun ko rasanya sulit bgt ya mencari calonnya?
    saya gak tahu harus gimana lagi nyarinya…

    Comment by anshorry | December 16, 2009 | Reply

    • ..the lovely story..

      bacanya sampai senyum2 sendiri, tertawa dan terharu…
      pelajaran kehidupan yang sangat berharga..

      thanks for sharing…

      Comment by jule's | December 16, 2009 | Reply

  8. Tp bdsrkan pnglmn sy, ada lelaki yp mlh g pcy klo msh ada wanita yg tdk mnuntut materi yg byk utk memasuki grbang pernikahn! Si wanita mberikn kmdhn, tp si lelaki mlh mnyepelekan?

    Comment by Annisa | December 16, 2009 | Reply

  9. pak Ust.,nanya NIe>> kalo ada keluarga yang udah nikah, phe kekurangan Gmne Thu…kan kita2x ga mau kaya Gitu,,yah hampir mirip Sedia payung Sebelum Ujan Lah??..

    makasih Pak Ust.

    Wasallammuallaiku.

    Comment by Ass. wR . Wb | December 16, 2009 | Reply

  10. Assalamualaikum,Betul tuh pa ustadz untuk nikah itu modalnya jangan duit tp iman,ibadah&kebersamaan.ada contoh kasus jg pa ustadz?teman saya yang berstatus pengemudi kendaraan roda tiga(@tenaga manusia),menikah dengan maskawin uang lima ribu rupiah.tapi mereka menjalani dengan ikhlas&iktiar tentunya.sekarang dah bisa buka warung,renovasi rumah,beli perlengkapan rumah&elektronik yg saya sendiri lom punya.padahal penghasilan saya lebih besar dari dia(sebelumnya).Pa Ustadz,doain ye biar saya selalu mendapat nikmat syukur&sabar.

    Comment by Angga Maulana | December 16, 2009 | Reply

  11. Subhanallah,,sunnguh indah jika qt bs menerima pasangan qt dgn apa adanya,,smg qt bs mnjd sprti itu,,mskpn itu sgt sulit:))

    Comment by istiq | December 16, 2009 | Reply

  12. Suka dengan tausiahnya. Cm knp sy gk bs komen di status ustad?

    Comment by uti lafea | December 16, 2009 | Reply

  13. Ana izin share di facebook ya ustd. biar makin luas syiarnya di lingkungan teman2 ana

    Jazakallah

    Comment by calliyan | December 16, 2009 | Reply

  14. Subhanallah….
    Mudah2an crt ustadz bisa jadi motivasi untk menambah kesabaran saya menjalani RT.

    Comment by Rozi sriwahyuni | December 16, 2009 | Reply

  15. betul2 cerita yg simple tapi yakin deh g semua org bisa ngejalaniny dgn penuh syukur dan kesabaran, moga cerita ustad bisa jd inspirasi amin !! . .

    ~di tunggu kelanjutan ceritanya ustad . . .

    Comment by kurnia | December 16, 2009 | Reply

  16. ustad gmn cr dpt cd murotalnya??? Truz ap hruz dlm jmlh yg bnyk, ? ? sy tglnya di makassar, sul-sel, ap blum ad di jual di luar jawa y ustad ???

    Comment by kurnia | December 16, 2009 | Reply

  17. Alhamdulillah,mbaca crita Ustad,sngt myentuh hti ini..
    Bxk yg bs d jdikan keteladanan..
    (^_^)

    Comment by Anand | December 16, 2009 | Reply

  18. Subbahanallah…hebat…hebat…jd pngn…tp msh tkut sm ortu…gmn yh..?tp smangat…

    Comment by Jaenal | December 16, 2009 | Reply

  19. Ass..
    🙂

    Comment by vitashe | December 16, 2009 | Reply

  20. Assalamualaikum ustadz,
    terima kasih sharingnya, hati saya tersentuh dan menangis karena ada beberapa penggalan kisah diatas yang serupa dengan yang saya alami. Semoga membuat saya dan kita semua semakin mensyukuri nikmat yang Allah berikan selama ini.

    Comment by deny | December 16, 2009 | Reply

  21. Assalamualaikum Ustadz. Saya setuju kalau pernikahan dimulai dari nol, seharusnya menjadi lebih kokoh. Tapi sering terjadi disekitar lingkungan dan keluarga saya, mulai nikah dari nol, tapi begitu suami kaya dan berhasil, malah kawin lagi dengan alasan sunah Rasul, sering saya lihat istri pertama sangat menderita, justru kekayaan membuat hidup tidak bahagia. Alhamdulillah, hal spt ini tidak terjadi pada keluarga saya. suami walaupun semakin meningkat ekonominya, tapi tetap setia dan sayang keluarga, bahkan lebih dari dulu sayang dan perhatiannya.

    Comment by Risty | December 16, 2009 | Reply

  22. Subhanallah…. crt nya sgt menyentuh hati… doa in ya ustadz agar sy di mudahkan jodoh amin

    Comment by Siti nurochmah | December 16, 2009 | Reply

  23. subhanallah
    mdh2n sy djd’n 0rg yg bx n s0leh spy Allah ngsih istri/ps9n hdp yg bx n s0lehah pula!
    amin….

    Comment by jamal muslim | December 16, 2009 | Reply

  24. Assalamu’alaikum…
    Cerita sederhana tp mampu memotivasi. Bismillah…semoga klo jodoh sdh da untuk apa lg menunggu,bknkah menikah itu membuka jalan rezeki….InsyaAllah….^_^

    Comment by Rahayu | December 17, 2009 | Reply

  25. Wow keren pak ustat, ditunggu lanjutanye

    Comment by Yitno | December 17, 2009 | Reply

  26. subhanallah pak ustadz,sekarang mah susah mau cari pendamping hdup kayak pak ustadz.pada takut nikah sebab urusan biaya.pengen deh cari yang kayak pak ustaz.tolong cariin pak yg berkualitas dunia dan akhirat gitu

    Comment by liya sunanta | December 17, 2009 | Reply

  27. Subhnallh,tolong dibantu dido’akan ustadz…agar istri saya bisa sperti istri ustadz namanya Titin binti Atmaja…termksh seblmnya…smoga Allaah swt membalas smua kebaikan ustadz…amiin ya rabb…

    Comment by Olay | December 18, 2009 | Reply

  28. Mudah2an saya bisa ngambil manfaàt dari ceritanya ustadz, di tunggu kelanjutannya!

    Comment by Erom | December 18, 2009 | Reply

  29. Aslam UStadz Subhanllah, Boleh saran ustad, Buat BUku Biografi ustad donk, biar menjadi tauladan di kehidupan sekarang yang sudah jah lebih materialis, sekaligus E-miracle bisa jadi lebih banyak lagi produknya, jzk ustad

    Comment by agung Kurniawan | December 20, 2009 | Reply

  30. Alhamdulillah Ust. Bener apa yg disampaikan… Saya sendiri mengalami. Pernikahan mulai nol dan tidak usah pake gengsi. Yang penting orang tua juga ridho dan gak ikutan neko-neko. Sekarang Alhamdulillah.. Begitu buanyak rejeki yang dilimpahkan Allah kpd kami dan kami buktikan kpd keluarga besar kami, bahwa pernikahan mewah bukan jaminan… Ya Allah semoga Engkau tetap melindungi dan memberkati pernikahan kami… Amien..

    Comment by Novi kurniati | December 20, 2009 | Reply

  31. Asslm ust..Critanya..Memotivasi sya mensegerakan utk menyempurnakan dien ni..Doakn sya ya ust smga mendapt jodoh yg soleh.

    Comment by Rie_ | December 20, 2009 | Reply

  32. Br slesai baca perjalanan hidup ustad dr 1-5, kbetulan lg kcewa nich dlm hal percintaan. Berharap segera diberikan jodoh secepatny,amin. Minta ilmuny agar cepet dpt jodoh ustad,,

    Comment by Adhe | December 20, 2009 | Reply

  33. alhamdulillah dg membaca tausiyah pak ustad sya jd smangat tuk mencari pasangan hidup

    Comment by prawira sasmita | December 21, 2009 | Reply

  34. ustad apakah orang yang telahberbuat dosa besar akan di pertemukan dengan jodohnya dan akan menikah?

    Comment by hamba Alloh | January 18, 2010 | Reply

  35. Duh . . . . . . . .

    Comment by Didik | July 23, 2011 | Reply

  36. Subhanaullah..cerita ini sangat menyadarkan saya..dan amat menyentuh sekali..

    Comment by dwi parlina | July 28, 2012 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: